Daftar Top 10 Politisi Korup di India

Diistilahkan sebagai negara demokrasi terbesar di dunia, India juga merupakan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat kedua di dunia setelah China. Namun, sejak kemerdekaan, jalan pembangunan India diwarnai dengan banyak lubang yang disebut “korupsi”. Partai politik dianggap sebagai lembaga paling korup oleh orang India, menurut Barometer Korupsi Global 2009. The Barometer, survei opini publik global, yang dirilis oleh Transparency International, menemukan bahwa 58% responden India mengidentifikasi politisi sebagai individu yang paling korup. Meskipun ada daftar politisi korup yang tidak pernah berakhir di India, di sini kami hanya mencantumkan sepuluh politisi korup yang pernah menjadi berita karena terlibat dalam satu atau lebih kasus korupsi.



Korupsi dalam Politik

pekerjaan pemerintah mana yang memiliki gaji tertinggi di India

1. Lalu Prasad Yadav

Lalu Prasad Yadav





Lalu Prasad Yadav adalah contoh utama korupsi, nepotisme, dan politik dinasti di India. Dia memerintah Bihar sebagai Menteri Utama selama hampir 15 tahun, suatu periode di mana setiap peringkat ekonomi dan sosial negara bagian mencapai tingkat terendah jika dibandingkan dengan negara bagian lain di India. Selama masa jabatannya sebagai Kepala Menteri Bihar, negara bagian mendapatkan julukan 'Raj Rimba'. Contoh terbaik Jungle Raj-nya dapat diambil dari acara pernikahan putrinya pada tahun 2002 ketika pendukungnya mengangkat mobil, furnitur dari ruang pamer di Patna untuk digunakan di pesta pernikahan. [1] India Hari Ini Keterlibatannya dalam korupsi dapat didiskusikan di bawah judul berikut:

Fodder Scam (1996)



Penipuan Makanan Ternak

Fodder scam ada beberapa kasus, dimana Lalu Prasad Yadav menjadi tersangka dalam 6 kasus. Pada 2013, dia dihukum dalam kasus pertama Penipuan Makanan Ternak 1996 di mana Rs. 33,61 crores ditipu dari perbendaharaan Chaibasa. Pada 2017, dia dihukum dalam kasus kedua Fodder Scam di mana Rs. 89,27 lakh ditipu dari perbendaharaan Deoghar. Pada 2018, dia dihukum dalam kasus ketiga Fodder Scam di mana Rs. 35,62 crores ditipu dari perbendaharaan Chaibasa. Pada tahun yang sama, dia dihukum dalam kasus keempat Fodder Scam di mana Rs. 3,97 crores ditipu dari perbendaharaan Dumka. Kasus kelima Fodder Scam dimana Rs. 184 crores ditipu dari perbendaharaan Doranda masih menunggu keputusan di pengadilan. [dua] The Economic Times

Kasus Aset Tidak Proporsional (1998)

Pada tahun 1998, kasus aset yang tidak proporsional didaftarkan terhadap Lalu Prasad Yadav dan istrinya Rabri Devi. Pada tahun 2000, Pak Yadav ditahan selama 11 hari dan dikirim ke Penjara Beur, sedangkan Rabri Devi mendapat jaminan karena menjadi CM Bihar saat itu. Kemudian pada tahun 2010, Lalu Yadav memenangkan perkara tersebut di Mahkamah Agung India. [3] Garis depan

Penipuan Tender Kereta Api India (2005)

Pada tahun 2005, CBI menyelidiki Penipuan Tender Perkeretaapian India dan menuntut Lalu Yadav dan keluarganya karena menerima suap untuk memberikan tender Perkeretaapian selama masa jabatan Lalu sebagai Menteri Perkeretaapian. [4] Waktu India

Patna Zoo Soil Scam (2017)

Lalu dan putranya Tej pratap yadav telah dinamai dalam Patna Zoo Soil Scam. Penipuan tersebut terkait dengan dugaan pembelian tanah senilai lebih dari Rs. 90 lakh oleh Sanjay Gandhi Biological Park di Patna dari sebuah firma yang terkait dengan Tej Pratap Yadav tanpa melakukan tender apapun. [5] Hindustan Times

dua. Mulayam Singh Yadav

Mulayam Singh Yadav bersama putranya Akhilesh Yadav

Dari memberikan perlindungan kepada Yadav Singh, Insinyur-in-Chief of Noida Authority, Greater Noida Authority, dan Yamuna Expressway Industrial Development Authority yang dipesan dalam Rs. 954 crore properti scam pada tahun 2012 hingga menghabiskan ratusan crore untuk Saifai Mahotsav yang kontroversial, karir politik Mulayam Singh Yadav dihiasi dengan banyak kasus seperti itu yang tidak memberinya citra sebagai politisi yang bersih. Di antara sekian banyak tuduhan terhadapnya, yang paling patut diperhatikan adalah kasus aset yang tidak proporsional di mana pemimpin Kongres Vishwanath Chaturvedi menuduh Mulayam Singh Yadav dan keluarganya (termasuk putranya, Akhilesh yadav dan menantu perempuannya, Lesung pipit yadav ). Chaturvedi pindah ke pengadilan tertinggi pada tahun 2005 melawan keluarga Yadav. Dalam petisinya tahun 2005, Chaturvedi mengutip pengembalian pajak penghasilan dan 'dokumen terpercaya' lainnya dari Yadav yang menuduh bahwa mereka memiliki aset yang tidak proporsional. Pada 1 Maret 2007, pengadilan tinggi mengarahkan CBI untuk menyelidiki tuduhan dan juga mencari tahu apakah pembelaan terkait aset yang tidak proporsional itu 'benar atau tidak.' Permohonan peninjauan kembali terhadap perintah ini dibatalkan pada tahun 2012. Pengadilan kemudian mencabut nama Dimple Yadav dari daftar orang yang akan diselidiki karena dia tidak memegang jabatan publik saat itu dan oleh karena itu tidak dapat menjalani penyelidikan apa pun. Namun, pada 2013, Mulayam Singh Yadav dibebaskan dari tuduhan bahwa dia menyalahgunakan jabatannya sebagai menteri utama Uttar Pradesh untuk mengumpulkan kekayaan dalam jumlah besar; mengutip bahwa ada 'bukti yang sangat tidak cukup' terhadap ketua Partai Samajwadi. [6] Hindustan Times

tanggal lahir nitish kumar

3. Pandit Sukh Ram

Pandit Sukh Ram di Tahanan Polisi

Pandit Sukh Ram di Tahanan Polisi

Sukh Ram adalah Menteri Telekomunikasi di kabinet P. V. Narasimha Rao. Pada tahun 1996, Rs. 3,6 crores disita oleh CBI dari kediaman resminya. Uang tunai itu disembunyikan di dalam tas dan koper, yang diduga dikumpulkan Sukh Ram sehubungan dengan penyimpangan dalam pemberian kontrak telekomunikasi. Pada tahun 2002, pengadilan Delhi menghukumnya tiga tahun penjara yang berat. Pada Juli 2016, dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara oleh pengadilan Delhi dalam kasus yang sama. Dia juga telah dihukum dalam dua kasus korupsi terpisah pada tahun 2002 dan 2009, tetapi tetap di luar penjara. [7] Hindu

Empat. Jayalalithaa

Jayalalithaa

Aktor yang berubah menjadi politisi, Jayalalithaa lebih menjadi berita karena gaya hidupnya yang mewah daripada apa pun. Dia memerintah Tamil Nadu sebagai Menteri Utama selama lebih dari empat belas tahun antara 1991 dan 2016. Tiga tahun masa jabatannya sebagai Menteri Utama Tamil Nadu untuk keempat kalinya, dia dihukum dalam kasus aset yang tidak proporsional pada tahun 2014; membuatnya didiskualifikasi untuk memegang jabatan; dan dengan demikian, membuatnya menjadi menteri utama India pertama (petahana) yang didiskualifikasi . Pada 27 September 2014, dia dijatuhi hukuman empat tahun penjara dan denda Rs.100 crore oleh Pengadilan Khusus di Bangalore. Hukuman Jayalalithaa dalam kasus aset yang tidak proporsional adalah hasil dari kampanye melawannya, yang diluncurkan oleh Presiden Partai Janata Subramanian Swamy (sekarang menjadi anggota Partai Bharatiya Janata) pada tanggal 20 Agustus 1996 berdasarkan laporan Departemen Pajak Penghasilan tentang dirinya. Ajudan dekat Jayalalithaa Sasikala natarajan , keponakannya Ilavarasi, keponakannya, dan putra angkat kepala menteri Sudhakaran juga dihukum. Pada 14 Februari 2017, kasus terhadap Jayalalithaa dihentikan; setelah kematiannya pada 5 Desember 2016. [8] Dunia bisnis

tinggi manchu vishnu di kaki

5. Madhu Koda

Madhu Koda setelah ditangkap

Madhu Koda setelah ditangkap

Madhu Koda adalah Ketua Menteri Jharkhand dari tahun 2006 hingga 2008 (aliansi UPA). Dia adalah legislator independen ketiga yang menjadi menteri utama negara bagian India setelah Biswanath Das di Orissa pada tahun 1971 dan SF Khonglam di Meghalaya pada tahun 2002. Bahkan setelah mencapai prestasi yang langka, dia tidak dapat menghindari gangguan korupsi. . Koda diduga terlibat dalam penipuan pertambangan yang terjadi di Jharkhand di India. Badan-badan investigasi menuduh bahwa dia menerima suap dalam jumlah besar karena secara ilegal membagikan kontrak bijih besi dan batubara di Jharkhand ketika dia menjadi menteri utama Jharkhand. Kabarnya, Koda dan rekan-rekannya mengumpulkan lebih dari Rs. 4.000 crores dalam penipuan tersebut . Pada 30 November 2009, dia ditangkap oleh sayap kewaspadaan Polisi Jharkhand dan pada 31 Juli 2013, dia dibebaskan dengan jaminan dari Penjara Birsa Munda di Ranchi. Dalam kasus yang diperiksa oleh Enforcement Director (ED) berdasarkan ketentuan The Prevention Of Money Laundering Act (PMLA), pengadilan khusus pencucian uang di Delhi melampirkan properti Koda senilai Rs. 144 crores. Pada Desember 2017, pengadilan Bharat Parashar menghukum Madhu Koda dan memberinya hukuman penjara tiga tahun dan menjatuhkan denda sebesar Rs. 25 lakh. [9] Waktu India

6. A. Raja

A. Penangkapan Raja dalam kasus 2G Scam

A. Raja ditangkap dalam 2G Spectrum Scam

Andimuthu Raja, yang dikenal sebagai A Raja adalah anggota Lok Sabha ke-15 yang mewakili Dravida Munnetra Kazhagam (DMK) dari daerah pemilihan Nilgiris di Tamil Nadu. Dia telah terpilih ke rumah itu empat kali sejak 1996. Namanya muncul dalam skandal spektrum 2G yang melibatkan dugaan korupsi penjualan bandwidth telekomunikasi pada tahun 2008 kepada organisasi tertentu dengan harga yang mengecilkan nilai pasar sebenarnya dari aset tersebut. Itu semua terjadi ketika Raja mengepalai Kementerian Telekomunikasi dan TI. Skandal spektrum 2G sering disebut sebagai kasus korupsi politik terbesar dalam sejarah India modern, berjumlah sekitar Rs. 1.766,45 miliar. Pada F.I.R. pertama yang diajukan oleh CBI diklaim bahwa alokasi tidak dilakukan sesuai harga pasar. Pengawas Keuangan dan Auditor Jenderal (CAG) juga menganggap Raja secara pribadi bertanggung jawab atas penjualan spektrum 2G dan pada Agustus 2010, CAG menyerahkan bukti; menunjukkan bahwa Raja secara pribadi telah menandatangani dan menyetujui sebagian besar alokasi yang dipertanyakan. Menyusul tuduhan tersebut, Raja harus mengundurkan diri dari Kementerian Telekomunikasi dan TI pada 14 November 2010. CBI dan ED memperkirakan bahwa Raja dapat menghasilkan sebanyak Rs. 30 miliar dari dugaan suap . Pada bulan-bulan awal tahun 2011, rumah dan kantor Raja digerebek oleh CBI. Pada 2 Februari 2011, CBI menangkap Raja bersama ajudannya, R. K. Chandolia, dan Siddharth Behura, mantan sekretaris telekomunikasi dan menempatkan mereka di Penjara Tihar. Namun, pada 21 Desember 2017, pengadilan Delhi membebaskan semua terdakwa, termasuk A. Raja dan Kanimozhi dalam kasus alokasi spektrum 2G dan menyatakan bahwa penipuan spektrum 2G tidak pernah terjadi. [10] REUTERS

7. Mayawati

Mayawati

Berasal dari keluarga miskin dan naik ke puncak politik di Uttar Pradesh, Mayawati bisa menjadi simbol pemberdayaan perempuan, tetapi peningkatan kekayaan pribadinya setelah menjadi politisi yang kuat telah dipandang oleh para kritikus sebagai tanda korupsi. Kasus korupsi Mayawati juga dapat dibahas dengan judul berikut:

Kasus Taj Corridor (2002)

Kasus Koridor Taj

Pada tahun 2002, setelah menemukan ketidakberesan keuangan dalam Proyek Koridor Taj Heritage, sebuah proyek yang dimulai oleh Pemerintah Uttar Pradesh untuk meningkatkan infrastruktur di kawasan wisata utama di Agra yang mencakup Taj Mahal, CBI menyerbu dua belas tempat tinggal, termasuk rumah Mayawati dan mengajukan Laporan Informasi Pertama terhadapnya dan tujuh lainnya; mengikuti yang mana dia harus mengundurkan diri dari jabatan Kepala Menteri Uttar Pradesh . Namun, pada Juni 2007, Gubernur T. V. Rajeswar mengatakan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menuntutnya dan setelah itu, kasus koridor Taj secara efektif dihentikan sebelum disidangkan. [sebelas] Rediff

Kasus Aset Tidak Proporsional (2007–08)

Pada tahun penilaian 2007-08, Mayawati menempati peringkat di antara 20 wajib pajak teratas di negara ini; setelah membayar pajak penghasilan sebesar Rs. 26 crores. Sebelumnya, file CBI telah mengajukan kasus terhadapnya karena memiliki aset yang tidak proporsional dengan sumber pendapatannya yang diketahui . Pada 13 Maret 2012, dia menyatakan aset senilai Rs. 111,26 crores dalam pernyataan tertulis yang diajukan dengan dokumen pencalonannya untuk Rajya Sabha. Pada tanggal 6 Juli 2012, Hakim Agung P Sathasivam dan Dipak Misra membatalkan perkara aset yang tidak proporsional terhadap Mayawati; mengutip bahwa pengadilan menemukan bahwa kasus tersebut tidak beralasan. Pada tanggal 4 Oktober 2012, petisi peninjauan telah diajukan oleh Kamlesh Verma, namun Mahkamah Agung menolak permintaannya untuk membuka kembali kasus tersebut pada tanggal 8 Agustus 2013. Pada tanggal 8 Oktober 2013, CBI akhirnya menutup berkas mereka terhadap Perkara Kekayaan Tidak Proporsional Mayawati. [12] ENCOK

Kasus Patung

Mayawati dan Kasus Patung

Selama masa jabatannya sebagai Kepala Menteri Uttar Pradesh, dia menugaskan produksi dan tampilan publik dari beberapa monumen yang memiliki taman, galeri, museum, tugu peringatan, mural, dan patung yang mewakili ikon Buddha dan Hindu, Dalit / OBC seperti Buddha Gautama, Gadge Maharaj, Sant Ravidas, Sant Kabir, Narayana Guru, Jyotirao Phule, Chatrapati Shahuji Maharaj, Babasaheb ambedkar , Pendiri partai BSP Kanshi Ram, dan dirinya sendiri. Setelah PIL terhadap pengeluaran untuk proyek-proyek ini, Mahkamah Agung mengeluarkan penundaan terhadap pembangunan lebih lanjut pada proyek-proyek tersebut pada bulan Juni 2009. CAG juga melaporkan bahwa Rs. 66 crores biaya berlebihan telah dikeluarkan untuk pembangunan tugu peringatan. Menentang Mahkamah Agung, Mayawati meresmikan Rashtriya Dalit Prerna Sthal dan Green Garden di Noida, dibangun dengan biaya Rs. 685 crore . Kongres Nasional India menuduh Mayawati menghamburkan uang pembayar pajak. Pada Januari 2012, Komisi Pemilihan India memerintahkan agar semua patung Mayawati, serta patung gajah (simbol Partai Bahujan Samaj), harus ditutup hingga setelah pemilihan majelis Uttar Pradesh Februari 2012. Pada 2015, Mahkamah Agung melanjutkan sidang PIL; Namun, Mayawati dan pihaknya masih belum memberikan bukti dari mana uang yang dibelanjakan untuk monumen tersebut berasal. [13] Surat harian

nama jangkar bhaiya ji kahin

Kritik Bank Dunia

Pemerintah yang dipimpin Mayawati menuai kritik dari Bank Dunia karena tidak memanfaatkan dana yang disediakan oleh bank tersebut untuk berbagai proyek pembangunan di Uttar Pradesh. Dalam surat pengaduan kepada pemerintah pusat India yang ditulis pada 1 Agustus 2002, Bank Dunia menyatakan,

Kami sekarang telah mengetahui bahwa manajer proyek telah diganti dalam waktu tiga minggu setelah menjabat. Koordinator proyek dari Diversified Agriculture Support Project telah diganti dua kali berturut-turut dengan cepat dan saat ini belum ada koordinator proyek. Dalam proyek kehutanan, banyak perubahan telah dilakukan selama enam bulan terakhir… Perkembangan seperti itu tidak memberikan pertanda baik untuk proyek-proyek terikat waktu yang membutuhkan kepemimpinan yang baik secara konsisten. ”

8. Sukhbir Singh Badal

Sukhbir Singh Badal

desh prem the real hero movie

Sukhbir Singh Badal adalah kepala Shiromani Akali Dal dan putra dari Parkash singh badal , mantan Menteri Utama Punjab. Keluarga Badal kerap menjadi pemberitaan dalam berbagai kasus aset yang tidak proporsional. Pada November 2003, Biro Kewaspadaan mengajukan tantangan dalam kasus korupsi terhadap Sukhbir Singh Badal dan ayahnya Prakash Singh Badal di pengadilan distrik Ropar. Kasus korupsi, pemalsuan, dan kecurangan didaftarkan terhadap mereka oleh Biro Kewaspadaan pada bulan Juni 2003 sehubungan dengan aset yang tidak proporsional yang diduga dikumpulkan oleh keluarga Badal. Total properti yang diatribusikan kepada keluarga Badal di challan dipatok sebesar Rs. 4326 crores, di mana Rs. Properti senilai 501 crore telah ditemukan di India dan properti senilai Rs. 3.825 crore diindikasikan dimiliki oleh keluarga Badal di luar negeri. Pada tanggal 1 Desember 2003, hakim pengadilan khusus Ropar S.K. Goyal mengirim Prakash Singh Badal dan putranya Sukhbir ke tahanan pengadilan hingga 13 Desember di Rs. Kasus aset 78-crore tidak proporsional. [14] Waktu India

9. B. S. Yediyurappa

B. S. Yediyurappa

Ketika B. S. Yediyurappa menjadi Menteri Utama Karnataka ke-25 pada 12 November 2007, itu adalah yang pertama bagi BJP di negara bagian India Selatan. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terlibat dalam permainan korupsi. Pada sore hari tanggal 15 Oktober 2011, dia ditangkap setelah Pengadilan Lokayukta mengeluarkan surat perintah penangkapan dalam dua kasus korupsi untuk secara ilegal menunjukkan tanah di dalam dan sekitar Bangalore. Setelah menghabiskan 23 hari di penjara, ia diberikan jaminan pada 8 November 2011. Namun, Pengadilan Tinggi Karnataka membatalkan FIR yang didaftarkan terhadapnya terkait Pertambangan pada Maret 2012. Pada Mei 2012, Mahkamah Agung menangguhkan sementara perkara terkait masalah ini. dan memerintahkan penyelidikan CBI resmi, yang akan diselesaikan dalam waktu tiga bulan. Pada 25 Juli 2012, Pengadilan Tinggi Karnataka memberikan jaminan antisipasi kepada Yediyurappa dalam kasus yang berkaitan dengan dugaan penyimpangan dalam pencabutan tanah pemerintah pada tahun 2009. [limabelas] NDTV

10. P. Chidambaram

P. Chidambaram

P. Chidambaram adalah politikus India di Kongres Nasional India yang telah melayani banyak kementerian utama di Pemerintah India, termasuk Kementerian Keuangan dan Kementerian Dalam Negeri. Pertama kali dia berada di bawah radar lembaga investigasi adalah pada tahun 1997 ketika CAG mengutuk Voluntary Disclosure of Income Scheme (VDIS) yang dia umumkan saat menjabat sebagai Menteri Keuangan. dengan pemerintah Front Bersatu; menyebut itu kasar karena celah yang memungkinkan untuk memalsukan data untuk keuntungan finansial bapa pengakuan. [16] The Sunday Guardian

INX Media, Aircel-Maxis Case

Linimasa Kasus Media INX

Pada tahun 2006, Subramanian Swamy mengatakan bahwa perusahaan yang dikendalikan oleh putra P. Chidambaram, Karti Chidambaram, menerima 5% bagian Aircel untuk mendapatkan bagian dari Rs. 40 miliar dibayarkan oleh Maxis Communications untuk 74% saham Aircel. Swamy menuduh Chidambaram menahan izin Badan Promosi Investasi Asing atas kesepakatan tersebut sampai putranya menerima 5% saham di perusahaan Siva. Setelah itu, masalah tersebut beberapa kali diangkat di parlemen oleh pihak oposisi, menuntut pengunduran diri Chidambaram. [17] Pandangan Putranya, Karti, juga diduga sebagai penerima manfaat langsung dari kasus spektrum 2G. Informasi korupsi skala luas oleh putranya Karti Chidambaram dan Robert Vadra , dengan bantuan posisi P. Chidambaram, telah diliput oleh media secara luas. Pada 20 Agustus 2019, permohonan jaminan antisipatif yang diajukan oleh P. Chidambaram dibatalkan oleh Pengadilan Tinggi Delhi. Dia kemudian ditangkap oleh CBI dan ED di rumahnya pada Agustus 2019. Dia saat ini di Penjara Tihar. [18] India Hari Ini

Referensi / Sumber:[ + ]

1 India Hari Ini
dua The Economic Times
3 Garis depan
4 Waktu India
5 Hindustan Times
6 Hindustan Times
7 Hindu
8 Dunia bisnis
9 Waktu India
10 REUTERS
sebelas Rediff
12 ENCOK
13 Surat harian
14 Waktu India
limabelas NDTV
16 The Sunday Guardian
17 Pandangan
18 India Hari Ini