Rohit Sardana (Jurnalis) Umur, Istri, Keluarga, Biografi & Lainnya

Rohit Sardana



Dulu
Nama asliRohit Sardana
ProfesiWartawan
Statistik Fisik & Lainnya
Tinggi (perkiraan)dalam sentimeter - 178 cm
dalam meter - 1,78 m
dalam inci kaki - 5 '10 '
Berat (perkiraan)dalam kilogram - 75 kg
dalam pound - 165 lbs
Warna mataHitam
Warna rambutHitam
Kehidupan pribadi
Tanggal lahir22 September
Usia (seperti pada 2017) Tidak diketahui
Tempat LahirHaryana, India
KebangsaanIndian
Kampung halamanKurukshetra, Haryana
SekolahGita Niketan Awasiya Vidyalaya, Kurukshetra
Perguruan Tinggi / UniversitasUniversitas Sains dan Teknologi Guru Jambeshwar, Hisar, Haryana
Kualifikasi PendidikanB.A. (Psikologi)
M.A. (Komunikasi Massa)
Keluarga Ayah: Nama Tidak Diketahui
Ibu: Nama Tidak Diketahui
Saudara: 1 (Insinyur Ilmu Komputer)
Saudara: Tidak diketahui
AgamaHinduisme
Girls, Affairs, dan Lainnya
Status pernikahanMenikah
Istri / PasanganTidak diketahui
Anak-anak Mereka - Tidak ada
Putri - dua
Rohit Sardana Dengan Putrinya

Penyiar Berita Rohit Sardana





Beberapa Fakta Yang Kurang Diketahui Tentang Rohit Sardana

  • Apakah Rohit Sardana merokok ?: Tidak Diketahui
  • Apakah Rohit Sardana minum alkohol ?: Tidak Diketahui
  • Dia cenderung berakting dan melakukan beberapa teater sekitar tahun 1997. Rohit selalu ingin tampil di layar televisi.
  • Setelah menyelesaikan wisuda, Rohit memutuskan untuk berada di Sekolah Drama Nasional. Selama di NSD, ia tidak menyukai budaya di sana dan keluar pada hari ketiga dari tujuh hari lokakarya.
  • Dia kemudian memutuskan untuk berada di bidang jurnalisme, karena orang yang lebih rendah memilih karier dan itu juga bisa membuatnya mimpinya untuk tampil di layar TV.
  • Karena Rohit sedang mencari karir di jurnalisme, yang menuntut kejernihan bahasa Hindi dan Inggris, dia harus mengasah kemampuan bahasanya seperti biasanya dia berbicara dalam bahasa Haryanvi.
  • Rohit kemudian mulai menulis untuk beberapa surat kabar, surat dan juga menerbitkan artikelnya yang memberikan dorongan pada portofolionya sebelum dia mulai mengejar gelar Master.
  • Ketika akhirnya dia pindah dari kampung halamannya ke Hisar untuk mendapatkan gelar pasca sarjana, para siswa di kelas tersebut diminta untuk menjelaskan apa yang akan mereka lakukan setelah melakukan jurnalisme. Sementara semua orang di kelas mengatakan mereka ingin membawa perubahan ke masyarakat, Rohit adalah satu-satunya yang mengatakan 'Saya hanya ingin tampil di TV.'
  • Melihat portofolionya, salah satu gurunya menyuruhnya pergi dan bekerja karena mereka akan mengajarinya apa yang sebenarnya sudah dia lakukan. Mempertimbangkan saran gurunya, dia mulai bekerja untuk Radio, tetap bersamanya juga. Dia biasa menghadiri kelas sampai sore, dan bekerja pada sore dan malam hari.
  • Dia kemudian pindah ke Delhi untuk bekerja sebagai magang di Jaringan ETV, di mana dia kemudian ditawari untuk bekerja ketika semester terakhirnya masih tersisa. Jadi dia bertanya kepada gurunya siapa yang mendukungnya.
  • Ketika dia akhirnya berpikir bahwa waktunya telah tiba untuk membawa revolusi, atasannya memintanya untuk mengambil pekerjaan itu dengan ringan yang membuatnya berpikir bahwa ketika di perguruan tinggi, semua orang ingin melakukan ini, tetapi di lapangan, bos tidak membiarkan mereka melakukannya. apa yang mereka inginkan. Tetapi dia enggan yang membuat seniornya memindahkannya ke kantor pusat di Hyderabad dengan menyatakan bahwa dia akan dilatih sebagai jangkar di sana, sebuah kesempatan yang tidak dapat disangkal oleh Rohit.
  • Begitu dia melangkah ke Hyderabad, dia harus melalui audisi yang seharusnya dalam bahasa Hindi. Tetapi panel itu hanya memiliki satu anggota dan itu juga dari India Selatan, yang tahu sedikit tentang bahasa Hindi. Satu keuntungan tambahan yang dimiliki Rohit adalah pengalamannya dengan 'Akashvani.'
  • Dia kemudian dipekerjakan sebagai Editor Video Toaster, di mana tim Jepang melatihnya selama lima bulan ke depan.
  • Kemudian tibalah waktunya dalam Pemilihan Majelis Gujarat, saat jaringan ingin memutar berita yang persis sama di slot yang sama persis di masing-masing dari 11 saluran yang dimilikinya. Jadi dia belajar bahasa Gujarati untuk ini dan membantu mereka mewujudkan impian mereka hanya dalam beberapa hari.
  • Melihat penampilannya, seniornya mengajaknya minum teh dimana dia mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak dapat melanjutkan karena ujian semester terakhirnya dan harus kembali ke Hisar, dimana seniornya bertanya kepadanya bahwa dia tidak boleh meninggalkannya. Rohit menganggapnya sebagai kesempatan dan dengan cerdik menjawab bahwa 'Saya akan melakukannya, jika saya melakukan penahan atau sesuatu seperti itu.' Satu alasan lagi adalah bahwa dia hanya mendapatkan INR 3200 sebagai tunjangan, jauh lebih rendah daripada yang dia dapatkan, bekerja untuk radio. Dia harus menuntut INR 5500 setiap bulan dari ayahnya untuk bertahan hidup di sana.
  • Dia kemudian diberi jangkar buletin pada pukul 10 malam tanpa pengadilan apa pun. Dia meminta dasi dan mantel untuk itu dan pergi ke studio dan menutupi slot buletin 5 menit itu dengan mudah dan anggun. Ketika dia keluar, kata seniornya, Anda sekarang akan diberi jangkar setiap hari dan dibayar untuk itu. INR 400 per buletin adalah bayarannya.
  • Saat melepaskan saluran tersebut setahun kemudian, Rohit membuat tagihan gaji terakhirnya sebesar INR 72.000 / bulan.
  • Antara 2003 dan 2004, Rohit bekerja dengan Sahara Samay sebagai asisten produser.
  • Dia kemudian pindah ke Zee News pada tahun 2004 di mana dia diminta untuk menonton berita kriket dan diberi tugas untuk wawancara Kapil Dev , yang memuji keahliannya dan meminta atasannya untuk membiarkan dia melakukan pertunjukan berbasis kriket. Rohit, yang tidak pernah bermain kriket sejak kecil, mempelajari posisi lapangan, nama tembakan, dan gaya bowling dari salah satu temannya dan pindah untuk meliput beberapa acara besar berdasarkan kriket, termasuk Piala Dunia ICC.
  • Rohit telah dianugerahi sejumlah penghargaan, yaitu Best News Anchor Award dari Delhi Education Society, Madhav Jyoti Samman untuk Excellence in Journalism, dan Sansui Best News Program Award.