Biografi Lala Amarnath, Istri, Anak, Keluarga, Biodata & Lainnya

Lala Amarnath menampilkan gambar 2



Bio / Wiki
Nama asliNanik Amarnath Bharadwaj [1] ESPN
Nama yang diperoleh•Bergaya Lala Amarnath [2] ESPN

•Orang Tua Agung dari kriket India [3] Penjaga
Nama panggilanLa la [4] Penjaga
ProfesiMantan Pemain Kriket India (Allrounder)
Jangkrik
Debut Internasional Uji -15 Desember 1933 melawan Inggris di Bombay (sekarang Mumbai)
ODI - T/A
T20 - T/A


Catatan - Tidak ada ODI dan T20 saat itu.
Pertandingan terakhir Uji - 12 Desember 1955 melawan Pakistan di Kolkata.
ODI - T/A
T20 - T/A

Catatan - Tidak ada ODI dan T20 saat itu.
Tim Domestik/Negara Bagian• Gujarat
• Hindu
• Maharaja dari sebelas Patiala
• Kereta Api
• Punjab Selatan
• Uttar Pradesh
Alam di lapanganAgresif
Pelatih/MentorRoop Lala
Gaya PukulanPengguna tangan kanan
Gaya BowlingMedium lengan kanan
Tembakan FavoritPenutup Drive
Bola FavoritInswinger
Catatan (yang utama)• Orang India pertama yang mencetak satu abad Ujian.
• Hanya pemain kriket yang mencoret gawang Don Bradman.
• Allrounder India pertama yang mencatatkan lima puluh dan menangkap lima gawang dalam satu babak dalam pertandingan Uji yang sama.
• Kapten Tes India keempat setelah CK Nayudu, Maharaj Kumar dari Vizianagaram, dan MAK Pataudi.
• Kapten penguji India pertama yang memimpin negara dalam sepuluh pertandingan atau lebih.
• Pemain kriket pertama yang bermain untuk lima negara bagian di Ranji Trophy.
• Pemukul India pertama yang mencatatkan abad di setiap babak di tanah Inggris.
• Bowler keenam di dunia yang merebut empat wicket tanpa lari dan satu-satunya orang India hingga saat ini.
• Pada tahun 1976, Surinder Amarnath mencetak satu abad pada debut tesnya melawan Selandia Baru. Ini adalah satu-satunya duo ayah-anak yang mencapai prestasi ini.
Penghargaan, Kehormatan, Prestasi• Keanggotaan Seumur Hidup Kehormatan PKS pada tahun 1960
• Padma Bhushan oleh Pemerintah India pada tahun 1991
• C K Nayudu Award untuk kontribusi luar biasa pada Kriket India, baik di dalam maupun di luar lapangan pada tahun 1994
Kehidupan pribadi
Tanggal lahir11 September 1911 (Senin)
Tempat lahirGopipur, Negara Bagian Kapurthala, Punjab, India
Tanggal kematian5 Agustus 2000
Tempat meninggalNew Delhi, India
Usia (saat kematian) 88 Tahun
Penyebab KematianTidak diketahui
Tanda zodiakVirgo
Tanda tangan Lala Amarnath
KebangsaanIndian
kampung halamanKapurthala, Punjab
SekolahSekolah Menengah Randhir, Kapurthala
Perguruan Tinggi/UniversitasUniversitas Muslim Aligarh
AgamaHinduisme [5] Wikipedia
KontroversiSelama turnya di Inggris pada tahun 1936, dia menyaksikan beberapa momen mengecewakan dalam hidupnya ketika dia dikirim kembali ke rumah dengan alasan disipliner oleh kapten tim Maharaj kumar dari Vizianagram yang dikenal sebagai 'Vizzy'.
Alasan utama di balik insiden itu adalah hubungannya dengan Vizzy. Saat dia terluka, Vizzy menyuruhnya untuk naik sebagai batsman berikutnya dan tidak mengizinkannya untuk beristirahat. Namun, ia mendapat kesempatan untuk memukul selama penutupan permainan. Lala yang marah datang ke ruang ganti dan bergumam dalam bahasa Punjabi

'Aku tahu apa yang sedang terjadi.

Setelah kejadian ini, dia dipulangkan ke rumah oleh manajer tim Mayor Jack Brittain-Jones. Dia harus duduk selama 12 tahun setelah itu untuk memainkan pertandingan Tes ke-4. [6] Cricbuzz
Hubungan & Lainnya
Status pernikahanTelah menikah
Tanggal Pernikahan8 Desember 1938
Keluarga
Istri/PasanganKailash Kumari
Anak-anak NS Mohinder Amarnath (Pemain kriket internasional), Rajinder Amarnath (Pemain kriket internasional), Surinder Amarnath (Pemain kriket kelas satu)
Mohinder Amarnath
Rajinder Amarnath
Surinder Amarnath
Anak perempuan - Kamala dan Dolly
CucuD. Amarnath
Hal Favorit
Pemain kriketDon Bradman
KaptenD.R. Jardine
Lapangan KriketLapangan Race Course di Hyderabad

Lala amarnath Batting





Beberapa Fakta yang Kurang Diketahui Tentang Lala Amarnath

  • Lala Amarnath adalah seorang pemain kriket India yang bermain untuk India dari tahun 1933 hingga 1955. Dia secara luas dianggap sebagai kapten Tes pertama dari India Independen dan Godfather of India cricket.
  • Dia adalah ayah dari Piala Dunia 1983 Man of the Series Mohinder Amarnath.
  • Amarnath menghabiskan hari-hari awalnya di Lahore pra-partisi (sekarang di Pakistan). Popularitasnya menggemakan perbatasan sehingga dia pernah mengungkapkan itu

    Jika saya pernah bertarung dalam pemilihan di Pakistan, saya akan menang!… Saya benar-benar bangga dengan rasa hormat dan rasa hormat yang besar dari orang-orang di sana untuk saya.

  • Selama masa kecilnya, dia biasa menonton orang Inggris bermain kriket di tanah. Dari sana, dia juga berpikir untuk bermain kriket. Jadi, dia meminta kelelawar dari ibunya. Sang ibu memesan kelelawar dari luar kota karena tidak tersedia di Kapurthala. Harga kelelawar itu adalah satu Paisa.
  • Pertama kali dia mulai bermain kriket adalah dengan SSS Club di Kapurthala. Setelah kematian ibunya, ia dibesarkan oleh kakeknya di Lahore yang kemudian mengirimnya ke Aligarh, di mana ia mulai bermain untuk tim universitasnya.
  • Belakangan, ia diperhatikan oleh Frank Tarrant yang bekerja sebagai pelatih kriket untuk Maharaja Patiala. Setelah rekomendasinya, Lala mulai bermain untuk tim Maharaja. Dia mengingat hari-hari ini dengan mengatakan

    Maharaja Patiala (Bhupinder Singh) biasa membawa banyak profesional Inggris, dan saya secara teratur menonton mereka di jaring. Di rumah, saya akan melatih pukulan saya di depan cermin. Saya belajar sangat awal bagaimana pemukul terbaik selalu menggunakan kaki mereka.



  • Di babak pertama karir internasionalnya, ia hanya bisa mencetak 38 run. Pada inning kedua, ia mencetak 118 run dan keluar dengan melakukan hooking bola. Dia juga pencetak gol terbanyak di kedua babak. Namun, India kalah dalam pertandingan itu melawan Inggris pada tahun 1933 di Bombay (sekarang Mumbai) di bawah kapten CK Nayudu. Douglas Jardine dengan Lala Amarnath

    Lala Amarnath pada debut tesnya

    kerumunan di tanah setelah lala

    Douglas Jardine dengan Lala Amarnath

  • Setelah mencetak satu abad, penonton datang ke tanah untuk mengakui babaknya. Wanita menghujani dia dengan karangan bunga. CK Nayudu berada di sisi non-striker menyaksikan momen bersejarah itu. Setelah Lala melangkah keluar dari stadion, kerumunan menjadi tidak terkendali untuk melihat sekilas pahlawan mereka. Tapi entah bagaimana, dia berhasil melarikan diri dari kerumunan dan naik kereta.

    Lala Amarnath melawan Australia pada tahun 1947

    Kerumunan di tanah setelah abad Lala

    chef vikas khanna dan shipra khanna menikah
  • Dikatakan juga bahwa selama kembali dari tur Inggris yang sukses, seorang jutawan menghadiahkannya 800 Pound Sterling sementara yang lain memberinya sebuah mobil.
  • Selama tur Australia 1947-48, ia mencetak 144, 171, dan 228 tak terkalahkan, menjadikan penghitungan total larinya menjadi 1162 dengan rata-rata mengesankan 58,1 dalam pertandingan kelas satu yang terjadi tepat sebelum seri. Abad ganda datang ketika India tertinggal tiga gawang tanpa berlari. Terkesan dengan pukulannya, Don Bradman, kapten Australia berkomentar

    Mereka yang melihat babaknya (228 tidak kalah) melawan Victoria menilainya sebagai yang terbaik yang pernah dilihat di Melbourne Cricket Ground.

    Namun, ia tidak dapat mengambil bentuk itu dengan hanya 140 putaran dari lima pertandingan Uji dengan skor tertinggi 46 di mana India kalah seri. Tapi, ia berhasil mengambil 13 wicket. Selama seri itu, putra sulungnya Surinder Amarnath lahir.

    Lala Amarnath pasca pensiun

    Lala Amarnath dengan anggota timnya selama tur Australia pada tahun 1947-48

  • Seri 1947-48 adalah seri kriket pertama ketika sebuah tim menaiki penerbangan untuk mencapai negara tur mereka dan Lala tidak hanya menjadi bagian darinya tetapi juga diangkat menjadi kapten.
  • Di bawah kaptennya, India memenangkan pertandingan Uji pertamanya melawan Inggris di Madras pada tahun 1952 dan kemenangan seri pertamanya melawan Pakistan akhir tahun itu.
  • Pasca pensiun pada tahun 1955, ia melakukan beberapa peran untuk negara kita. Pada tahun yang sama, ia menjadi ketua panitia seleksi India. Dia adalah seorang komentator sengit yang dikenal karena bahasanya yang blak-blakan.

    Allrounder Parvez Rasool menerima penghargaan Lala Amarnath

    Lala Amarnath pasca pensiun

    tinggi manish paul di kaki
  • Tidak hanya itu, dia juga seorang pelatih yang pemberani. Dia menjadi sangat marah jika seorang pemain melakukan kesalahan berkali-kali. Dikatakan bahwa dia menampar putranya sendiri Surinder Amarnath selama pertandingan Ranji karena memainkan pukulan yang salah.
  • Dia dikreditkan untuk memilih Jasu Patel melawan Australia di Kanpur pada 1959-60. Keputusannya terbayar, dan Jasu Patel mengambil 14 wicket dalam pertandingan itu, dan India menang dengan 119 run.
  • Lala juga sama bagusnya dengan bola dengan stat 45 wicket yang mengesankan dalam 35 inning Tes dengan rata-rata 32,91. Performa bowling terbaiknya terjadi saat melawan Inggris pada tahun 1946 di mana dia nyaris membuat hat-trick yang membuat Len Hutton dan Denis Compton melepaskan dua bola berturut-turut. Dia mengambil 5 wicket untuk 118 run dalam 57 over selama pertandingan itu. Bowlingnya sangat mengesankan Raymond Robertson-Glasgow si penulis kriket sehingga dia pernah menulis

    Ingatan utama saya bukan tentang pemain kami sendiri, baik seperti yang sering mereka lakukan, tetapi tentang Amarnath yang membingungkan batsmen Inggris terbaik dengan kehalusan swerve-nya.

  • Ketika Lala ditanya tentang inning terbaik dalam hidupnya, dia mengatakan itu

    Biarkan saya memberi tahu Anda, inning terbaik yang pernah saya mainkan adalah di gawang yang lengket di Chepauk (Madras) dalam perjalanan ke Ceylon pada tahun 1945.' Untungnya, saya membawa pemandu ACS India di tas saya, jadi bisa segera menemukan pertandingan: Maret '45, tim yang terikat pulau melawan XI Gubernur Madras.

  • Pada masa-masa awal, dia ingin mengubah namanya menjadi Amar Nath seperti Kapildev Nikhanj sebagai Kapil Dev dan Madanlal Sharma sebagai Madan Lal.
  • Dia juga seorang juru masak yang sangat baik yang bisa memasak makanan Mughlai dan Kontinental.
  • Dia adalah orang yang cerdas di lapangan. Selama tur Inggris tahun 1946, ia mampu membuat pemukul enam pemukul Harold Gimblett diam lama. Gimblett yang frustrasi bertanya padanya

Apakah Anda tidak pernah melakukan pukulan setengah voli?

Yang Lala dengan cepat menjawabla

Oh ya, saya terpesona satu pada tahun 1940.

  • Pada tahun 2011, BCCI memutuskan untuk melembagakan penghargaan yang didedikasikan untuk legenda ini untuk pemain serba bisa terbaik di Trofi Ranji dan pemain serba bisa terbaik dalam kompetisi domestik terbatas.

    Biografi Srinivas Reddy (Aktor) Tinggi, Berat, Umur, Istri, Biografi & Lainnya

    Pemain Ranji Parvez Rasool menerima penghargaan Lala Amarnath untuk pemain serba bisa terbaik tahun 2013.

Referensi/Sumber:[ + ]

1 ESPN
2 ESPN
3, 4 Penjaga
5 Wikipedia
6 Cricbuzz